Thursday, 8 May 2014

Novel vs Cerpen:Berikan Aku Ruang Siri 2

Karya: adikfira
Khamis 8/5/2014 : 4.21pm
_____________________________________________________
 
       'Zhia, ni bilik kau.. tido la sini buat sementara waktu.. nak menetap terus pun xpe.. lagipun aku berdua jer dalam rumah ni dengan Maya..dia pun selalu outstation..tinggal aku sorang-sorang.. kau tinggal dengan aku dulu yer..kau rehatla dulu.. buat macam rumah sendiri.. jangan risau..Aku paham keadaan kau.. sabar banyak-banyak..' . Sebar dada Sya memikirkan hal rakan baiknya itu, Zhia.  Terkejut dengan menerima panggilan telefon secara tiba-tiba semasa dia sedang membelek-belek majalah kesukaannya Majalah Wanita.  Mujur dia di rumah ketika itu. Apalah akan jadi pada nazib Zhia kalau dia tidak munculkan diri pada malam ini.  Dengan kehidupan Kuala Lumpur yang sesak dan asing bagi Zhia.  Sepangjang perjalanan mengambil Zhia di Stesen Pudu Kuala Lumpur balik ke rumahn itulah Zhia telah menceritakan segala-gala kepadanya.


        'Terima Kasih Sya.. aku tak tau dengan sapa lagi aku patut minta tolong.. nasib baik ada kau Sya, kalau tak, tak tau  macam mana dengan nasib aku sekarang ni.  silap haribulan merempat aku, atau jadi mangsa lelaki kat luar sana.  Aku terhutang budi sangat-sangat kat kau Sya.  Aku janji satu hari nanti aku akan balas jasa kau..Hanya Allah s.w.t yang dapat membalasnya'. Terharu Zhia atas pertolongan rakan karibnya itu.  Bersyukur sangat-sangat Sya dapat menolongnya.  Ternyata dia tidak tersalah mengambil keputusan untuk menghubungi Sya.  Sejurus selepas Sya memjawab panggilannya, dia terus diminta oleh Sya untuk menunggu Sya di kawasan Stesen Puduraya .  Pesannya lagi, carila tempat yang ramai orang untuk keselataman Zia sementara menunggu Sya sampai.  Di ikutkan permintaan sahabatnya itu. 

         Sampai sahaja di rumah rakannya, sekali lagi Zhia terpegun dengan rumah, serta hiasan rumah tersebut.  Walaupun taraf sebuah Apartment sedikit beza dengan sebuah Flat, tetapi mungkin kerana Sya menjaga rumah sewa itu seperti rumahnya atau Sya seorang yang Pengemas atau Pembersih. Zhia tidak nampak cacat celanya didalam rumah itu.. Ianya tersergam indah.  Perabot serta susun atur hiasan dalamnya tidak seperti Apartment atau Flat yang diduduki oleh segelintir penyewa.  Ia seakan-akan sebuah Kondominium.  Tiga bilik tidur dan Dua bilik air. Ruang tamu yang agak besar dan selesa serta dapurnya terletak dipintu masuk Apartment.  Ternyata Sya mungkin ketua rumah sewa tersebut kerana kedudukan bilik Sya terletak di bahagian tengah iaitu bilik utama dan terdapat bilik air didalamnya.  manakala bilik yang diberi tumpang oleh Zhia, adalah bersebelahan dengan bilik air luar.  Agak kecik tetapi cukup baginya.  Zhia mengandaikan bahawa mungkin bilik Mia sedikit besar darinya.  Mungkin dia akan ketemu dengan gadis yang bernama Mia satu hari nanti.

          Tentang bapa dan mak Zhia pula, tidak terniat dihatinya untuk tidak menghubungi bapanya itu.  Tapi Zhia harap bapanya akan faham bahawa dia memerlukan masa sehingga dia benar-benar selesa di negeri orang.  Terfikir dibenaknya bahawa dia akan mencari pekerjaan.  Segan dengan Sya yang begitu besar pertolongan dan pengorbanannya.  Dia juga berjanji kepada dirinya sendiri bahawa dia tidak akan menyusahkan Sya lagi.

          **************************************************************

          












No comments: